Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jenis-Jenis Bahasa Komputer Teratas

Jenis-Jenis Bahasa Komputer Teratas
Jenis-Jenis Bahasa Komputer Teratas

Jenis-Jenis Bahasa Komputer - Bahasa komputer didefinisikan sebagai kode atau sintaks yang digunakan untuk menulis program atau aplikasi tertentu. Bahasa komputer digunakan untuk berkomunikasi dengan komputer. 

Secara garis besar bahasa komputer dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori bahasa rakitan, bahasa mesin, dan bahasa tingkat tinggi. 

Bahasa mesin dianggap sebagai bahasa komputer tertua di antara ketiganya. Dalam bahasa mesin, input langsung diberikan sebagai input biner yang diproses oleh mesin. 

Input biner berarti bentuk satu dan nol. Untuk pemrosesan bahasa komputer, sistem membutuhkan compiler dan interpreter untuk mengubah bahasa ke dalam bahasa komputer sehingga dapat diproses oleh mesin.

Jenis-Jenis Bahasa Komputer

Di bawah ini adalah 3 jenis bahasa komputer teratas:

1. Machine Language (Bahasa Mesin)

Bahasa mesin kadang-kadang disebut sebagai kode mesin atau kode objek yang terdiri dari digit biner 0 dan 1. 

Digit biner ini dipahami dan dibaca oleh sistem komputer dan menafsirkannya dengan mudah. Ini dianggap sebagai bahasa asli karena dapat langsung dipahami oleh unit pemrosesan pusat (CPU).

Bahasa mesin tidak begitu mudah dipahami, karena bahasa tersebut menggunakan sistem biner dimana perintah-perintahnya ditulis dalam bentuk 1 dan 0 yang tidak mudah untuk diinterpretasikan. 

Hanya ada satu bahasa yang dipahami oleh bahasa komputer yaitu bahasa mesin. Sistem operasi dari sistem komputer digunakan untuk mengidentifikasi bahasa mesin yang tepat yang digunakan untuk sistem tertentu.

Sistem operasi mendefinisikan bagaimana program harus menulis sehingga dapat dikonversi ke bahasa mesin dan sistem mengambil tindakan yang tepat. Program dan skrip komputer juga dapat ditulis dalam bahasa pemrograman lain seperti C, C++, dan JAVA. 

Namun bahasa-bahasa tersebut tidak dapat langsung dipahami oleh suatu sistem komputer sehingga diperlukan suatu program yang dapat mengubah program-program komputer tersebut menjadi bahasa mesin. 

Compiler digunakan untuk mengubah program ke bahasa mesin yang dapat dengan mudah dipahami oleh sistem komputer. Kompiler menghasilkan file biner dan file yang dapat dieksekusi.

Contoh bahasa mesin untuk teks “Hello World”.

01001000 0110101 01101100 01101100 01101111 00100000 01010111 01101111 01110010 01101100 01100100.

2. Assembly Language 

Bahasa Assembly dianggap sebagai bahasa tingkat rendah untuk mikroprosesor dan banyak perangkat lain yang dapat diprogram. 

Bahasa assembly juga dianggap sebagai bahasa generasi kedua. Bahasa generasi pertama adalah bahasa mesin. 

Bahasa assembly sebagian besar terkenal untuk menulis sistem operasi dan juga dalam menulis aplikasi desktop yang berbeda. 

Operasi yang dilakukan oleh programmer dengan menggunakan bahasa assembly adalah manajemen memori, akses registry, dan operasi clock cycle. 

Kekurangan dari bahasa assembly adalah kodenya tidak dapat digunakan kembali dan bahasanya tidak begitu mudah dipahami. 

Bahasa assembly dianggap sebagai kelompok bahasa lain. Ini digunakan untuk mengimplementasikan representasi simbolis dari kode mesin yang digunakan untuk memprogram arsitektur CPU. Nama lain dari bahasa assembly adalah kode assembly. Untuk prosesor apa pun.

Dalam bahasa assembly, pemrogram melakukan operasi yang dapat langsung dieksekusi pada unit pemrosesan pusat (CPU). 

Bahasa ini memiliki kelemahan tertentu karena tidak mengandung variabel atau fungsi dalam program dan juga program tidak portabel pada prosesor yang berbeda. 

Bahasa rakitan menggunakan struktur dan perintah yang sama dengan bahasa mesin yang digunakan tetapi menggunakan nama sebagai pengganti angka. 

Operasi yang dilakukan menggunakan bahasa assembly sangat cepat. Operasinya jauh lebih cepat jika dibandingkan dengan bahasa tingkat tinggi.

3. High-Level Language (Tingkat Tinggi)

Pengembangan bahasa tingkat tinggi dilakukan ketika programmer menghadapi masalah dalam menulis program karena bahasa yang lebih lama memiliki masalah portabilitas yang berarti kode yang ditulis dalam satu mesin tidak dapat ditransfer ke mesin lain. 

Dengan demikian mengarah pada perkembangan bahasa tingkat tinggi. Bahasa tingkat tinggi mudah dimengerti dan kode dapat ditulis dengan mudah karena program yang ditulis mudah digunakan dalam bahasa tingkat tinggi. 

Keuntungan lain dari kode yang ditulis dalam bahasa tingkat tinggi adalah kode tidak tergantung pada sistem komputer yang berarti kode tersebut dapat ditransfer ke mesin lain. 

Bahasa tingkat tinggi menggunakan konsep abstraksi dan juga fokus pada bahasa pemrograman daripada berfokus pada komponen perangkat keras komputer seperti pemanfaatan register atau pemanfaatan memori.

Pengembangan bahasa tingkat yang lebih tinggi dilakukan untuk programmer untuk menulis program yang dapat dibaca manusia yang dapat dengan mudah dipahami oleh pengguna mana pun. 

Sintaks yang digunakan dan gaya pemrograman dapat dengan mudah dipahami oleh manusia jika dibandingkan dengan bahasa tingkat rendah. 

Satu-satunya persyaratan dalam bahasa tingkat tinggi adalah kebutuhan kompiler. Karena program yang ditulis dalam bahasa tingkat tinggi tidak langsung dipahami oleh sistem komputer. 

Sebelum eksekusi program tingkat tinggi, perlu dikonversi ke bahasa tingkat mesin. Contoh bahasa tingkat tinggi adalah C++, C, JAVA, FORTRAN, Pascal, Perl, Ruby, dan Visual Basic.

  • JAVA :  Bahasa pemrograman JAVA adalah bahasa berorientasi objek yang didasarkan pada objek dan kelas. Moto utama pengembangan bahasa ini adalah membuat program komputer berjalan di sistem apa pun.

    Kode JAVA adalah kode mesin-independen berarti kode perlu ditulis sekali dan dapat dieksekusi pada mesin apapun. Manajemen memori dilakukan secara otomatis dalam bahasa pemrograman java.

  • C : C adalah bahasa pemrograman prosedural dan tujuan umum yang digunakan untuk menulis program. Bahasa ini banyak digunakan untuk menulis aplikasi sistem operasi dan aplikasi desktop.

  • PASCAL : Pascal adalah bahasa pemrograman prosedural yang didasarkan pada struktur data . Ini menggunakan konsep struktur data rekursif seperti grafik, daftar, dan grafik.

Kesimpulan

Karena ada pengembangan berkelanjutan di bidang bahasa pemrograman dari bahasa mesin ke bahasa tingkat rendah hingga bahasa tingkat tinggi, pemrogram mendapatkan manfaat maksimal karena mereka tidak perlu menulis program yang rumit. 

Program dapat ditulis dengan mudah yang dapat dengan mudah dipahami oleh manusia. Satu-satunya kebutuhan adalah mengubahnya menjadi bahasa mesin.